Pencarian
Servis tv sharp tv LG tv Toshiba tv Samsung tv Panasonic tv Akira TCL tv Sanyo Sony protek

13 December 2008

TIPS MELIHAT PENYEBAB PROTEK PADA TV


Tips ini saya bahas karena banyak sekali pertanyaan yang masuk mengenai masalah pada sistem proteksi tv.Biar dapat di baca oleh semua penanya,maka makalah ini saya susun tersendiri agar dapat lebih memahami kondisi bagaimana sebenarnya jika tv terprotek oleh sistem,dan bukan stanby karena ada kerusakan hardware/komponen.
Satu patokan bahwa pesawat TV berada pada status "protek " adalah jika tv mau menyala(sebentar) dan kembali ke posisi standby.( sistem "membaca" dulu semua keadaan blok secara fungsional dan mendeteksi parameter masing-masing blok untuk disamakan dgn standard yg diisi didalam IC memory).Karena kalau baru dinyalakan tv hanya diam di posisi standby,mungkin disebabkan rangkaian regulator yang tidak normal atau juga tegangan untuk horisontalnya tidak ada ( karena TR HOR. short).
Ciri-cirinya adalah sebagai berikut:
Nyala led berwarna merah (standby) terus berubah menjadi hijau (start) dan kembali ke posisi merah,sistem gagal untuk start ( protek )
Nyala led merah dan kemudian berkedip,ada kerusakan blok ( vertikal/audio/horisontal) maka sistem akan mem-protek.
Nyala led berubah warna (kuning) EEprom atau IC memory error atau corrupt ( kehilangan data).ganti atau bisa di setting ulang.
Nyala led merah saja, bisa juga karena protek dan ini disebabkan macetnya perintah 'on' di IC memory.keadaan ini bisa di atasi dengan me-reset IC memory ( reset menu code).

Salah satu cara kita dapat men-skip (melewat posisi protek ) adalah:

Pastikan semua tegangan dari power supply normal,baik untuk horisontal (115V) IC program (5) audio,vertikal(jika dari regulator) ,IC HOR.oscillator dan tegangan untuk trafo driver horisontal.
Karena sarat utama agar tv dapat menyala adalah :tegangan B+,tegangan ke IC osilator horisontal ( 5v-8v),tegangan untuk IC program dan memory,serta tegangan untuk driver horisontal.Sinyal dari oscillator horisontal adalah jantung utama untuk menggerakan fungsi Flyback dan ini wajib ada.
Pastikan semua tegangan ini ada,jika tidak anda harus memberinya secara manual ( external )

Cara lain agar kita dapat "melihat" sumber penyebab protek adalah:
Memberi tegangan external pada Filament atau Heater CRT dengan menggunakan trafo !ampere sebesar 6 Volt.Dengan maksud agar kondisi crt sudah panas (ready) ketika tv baru dinyalakan pertamakali.Putuskan dulu jalur tegangan asli heater dari flyback. Sehingga tampilan di layar CRT dapat kita lihat meski hanya sesaat.
Nyalakan dulu trafo nya sebentar untuk memanaskan filament,terus nyalakan tv dan segera anda lihat kondisi tampilan di layar, apakah hanya garis vertikal ,apakah hanya blank atau ada gambar tanpa sinkronisasi dan lain sebagainya.


Minimal anda sudah dapat menduga sumber kerusakan pada "pasien" anda dan "mereka" pun sudah sangat siap untuk anda operasi dalam waktu secepat mungkin.
Mudah-mudahan trik ini berguna bagi anda.



Thanks and best regards,
zic

2 comments:

LIBRA TECHNIQUE said...

Assalamu alaikum...salam kenal dari saya Mas. Mohon pengarahan. Mengikuti praktik olah deteksi via heater, hasilnya layar nyala vertikal tidak mekar, sudah diganti IC TDA 8357J eh tetep aja blm mau mekar. VCC kira-kira 60 V. Gmn ya langkah-langkah penyelesaiannya...? Tolong ya Mas, saya tunggu jawabannya.

ahmad komari said...

Nuhun kang